Home » » 7 Tips agar Anak Senang Mendengar Dongeng Anda

7 Tips agar Anak Senang Mendengar Dongeng Anda

Written By SDIT BINAUL UMMAH on Selasa, 07 Mei 2013 | 08.00

Baik untuk tujuan menghibur maupun menyampaikan materi pelajaran, orangtua dan guru bisa mulai mendongeng dengan ide-ide yang diperoleh dari lingkungan sekitar anak-anak. Mendongeng mudah dilakukan dengan mengandalkan kreativitas dan improvisasi.

Pendongeng Awam Prakoso membagikan sejumlah tips agar orangtua dan guru bisa mendongeng dengan kreatif dan anak-anak bisa menerimanya dengan senang. Anak-anak sebagai penonton perlu diupayakan siap untuk menerima pesan dari sebuah cerita.

1. Posisi perlu diperhatikan. Jika anak sedang bermain, sebaiknya tidak diganggu. Pasalnya, bermain bagi anak-anak itu tidak main-main. Mereka serius. Jadi pilihlah posisi mendongeng yang pas. Seperti sebelum tidur, atau jelang makan, biasanya menemani agar mau disuapi.

2. Upayakan vokal dan ekspresi lucu dengan cara membiasakan mengatur vokal yang lucu yang disukai anak-anak. Meniru suara binatang, suara gerak, dan lain-lain dapat mencuri perhatian anak-anak. Keluarkanlah suara dengan total. Bukan dengan berteriak-teriak, melainkan dengan vokal yang diupayakan mirip dengan tokoh cerita dalam dongeng.

3. Siapkan alat peraga. Siapkan alat peraga agar anak-anak melihat ekspresi dan gambaran cerita dengan kemampuan visualnya. Jangan salah, makanan camilan pun dapat dijadikan alat peraga. Awali dengan teknik tebak-tebakan, misalnya lagu, serta permainan, atau kombinasi semuanya.

4. Tenang. Usahakan santai dalam membawakan cerita dapat membuat anak-anak gampang menerima pesan cerita.

5. Improvisasi ketika sudah hafal dengan cerita. Misalnya, lupa nama tokoh yang digambarkan sebagai seekor kelinci. Kita dapat improvisasi dengan memberi ciri-ciri kelinci, misalnya dengan menuturkan, "Di sebuah hutan, ada hewan yang... Hmm hewan apa ya yang suka meloncat-loncat, dan telinganya panjang?". Anak-anak tentu akan menyambutnya dengan teriakan "Kelinciiii!". Improvisasi dalam bentuk pertanyaan akan membuat interaksi dengan anak sebagai penyimak.

6. Melibatkan anak dalam satu sampai dua adegan. Ini sangat dianjurkan agar tidak monoton. Dengan jalan memberikan interaksi, anak tidak hanya berperan sebagai penonton, tetapi juga kadang obyek.

7. Bijaksana. Menyampaikan dongeng tidak sama dengan menyampaikan cerita umum. Ada anak-anak yang perlu penanganan lebih lanjut, misalnya untuk anak berkebutuhan khusus, penyampaiannya tidak seragam dengan anak-anak lainnya..

Pria yang akrab dipanggil Kak Awam ini mengungkapkan bahwa pendongeng, yaitu orangtua dan guru, tak perlu tergesa-gesa berharap anak bisa mengerti semua yang diceritakan. Namun, menurutnya, satu atau dua nilai yang disampaikan melalui cerita mampu mengubah perasaan dan pola pikir anak.

Komunikasi antara orangtua atau guru dan anak, lanjutnya, dibangun melalui media cerita. Cerita tidak hanya sanggup mengusir rewel dan suasana hati anak yang gundah, tetapi juga mampu membentuk karakter wawasan dan pola pikir anak secara kreatif.
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template | PKS PIYUNGAN
Copyright © 2011. SDIT BINAUL UMMAH - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger